15 Sep 2015

Teguran



Teguran. 


Kadang-kadang kita rasa bersalah selepas menegur kawan atau sahabat kita. Bimbang hati dia terasa, terguris. Tambahan lagi ada juga kata-kata kita itu berunsur sinis. Walaupun bukan itu yang kita maksudkan. Padahal ada kebarangkalian kita sudah bertekad dengan pendirian menegur itu untuk menasihati, bukannya menghina. 


Pesan sahabat baik, jangan pernah rasa bersalah jika kita tegur itu adalah semata-mata kerana Allah. 


Menegur kerana Allah. Ya. InsyaAllah. Untuk kemaslahatan bersama. 


Tegurlah diri ini andai ada nampak salah. 



Maaf.




Muhasabah Pagi
Rumah Manis Rumah | Bimbang ada salah


20 Aug 2015

Minat, Rezeki & Praktikal

Sejak kecil lagi saya miliki minat untuk menjadi seorang guru. Sewaktu kecil dulu, rumah adalah sekolah, adik-adik dan sepupu adalah anak murid, Jawatan sebagai guru berubah-ubah mengikut keperluan dan kemahuan. Mengapa? Kerana kamilah murid dan kami jugalah pelajar. Minat mungkin datang dari suasana sekeliling, barangkali. Barisan mak saudara dan bapa saudara juga kebanyakannya guru. Mak juga sebelum berkahwin dengan ayah, dia seorang guru taski. Setelah berkahwin dan mempunyai anak, dia menyambung tugasnya sebagai seorang guru dalam institusi rumahtangganya pula. Seawal umur 3 tahun, saya diperkenalkan dengan bahan-bahan bacaan. Alhamdulillah, berkat usaha gigih didikan mak, pada umur 6 tahun anak sulungnya sudah membongkok gigih membaca suratkhabar. Saya tidak bersekolah secara formal pada umur 4 dan 5 tahun kerana menangis bila dihantar ke sekolah. Rumah menjadi tempat persekolahan. Mak juga sebagai guru saya. Guru akhlak, guru al-Qur'an dan guru akademik bahasa Inggeris tahap rendah, guru penasihat diri paling utama sehingga sekarang. Dan diperakui, saya masih perlu belajar.

Begitu juga adik-adik saya yang lain. Cuma yang membezakannya antara sifat malas dan sifat rajin sahaja. Walaupun mak tidak bekerja dan mempunyai peluang mengecapi pendidikan tinggi, banyak waktu dihabiskannya dengan membaca buku. Dia gemar ke hulu ke hilir menangkap dan menyampaikan ilmu. Bila seorang ibu mengamalkan cara hidup sebegitu, semestinya dia ingin anak-anaknya juga menjadi sebegitu! Saya akui, ibu adalah sekolah saya sejak awal usia lagi sehinggalah umur kini yang telah mencecah usia 26 tahun. Pengaruhnya sehingga kini membuatkan saya juga mencintai dunia pendidikan <3

Tiada rezeki saya untuk menyambung pelajaran mengikuti kursus perguruan selepas SPM. Namun, Allah SWT takdirkan saya menjadi tutor di rumah bagi pelajar menengah dan rendah. Dipermudahkan kerana doa dari mak juga barangkali. Disesuaikan kerana Allah SWT maha mengetahui apa yang kita perlukan yang pasti. 

Uniknya, para pelajar di bawah pengajaran saya ini boleh dikatakan pelajar istimewa kerana mereka mempunyai pelbagai ragam dan sejarah. Ada antara pelajar saya yang masih kecil dan comel, belum cukup umur mereka untuk memasuki alam persekolahan. Ada antara mereka ini yang menghidap penyakit kanser, autisme dan disleksia. Kadang-kadang terlintas juga di fikiran saya, mereka ini bukan sahaja menjadi tanggungjawab saya untuk mendidik mereka bahkan Allah SWT datangkan mereka kepada saya agar saya juga boleh mengambil pengajaran daripada mereka. Masing-masing punyai kisah tersendiri yang kadang-kadang boleh membuatkan hati kita tersentuh tentang kekuasaan Allah SWT yang boleh menjadikan segala hal di dunia ini adalah tidak mustahil dan berada di bawah kekuasannya! InsyaAllah, saya berminat untuk berkongsi tentang perjalanan saya mengajar sebagai seorang hometutor nanti.

Semoga Allah SWT redha.


Paksa diri cintai ilmu | Allahu yusahhil
Rumah manis rumah

11 Jun 2015

Di Ambang Ramadhan

Ramadhan.

Terasa rindu untuk menyambut dan melaluinya. Ruh diri yang kering selalu inginkan sesuatu yang betul memenuhinya. Alhamdulillah, Allah pilih diri ini untuk hadir ke kuliah bulanan di masjid kampung sebelah semalam. 

Di Ambang Ramadhan.

Itulah tajuk kuliah wanita bulanan semalam. Penyampaian penuh informasi dan ilmiah oleh Ustazah Naemah, seorang murabbi di sebuah sekolah agama. Kebetulan, mak dilantik sebagai "pengerusi majlis segera" semalam. Begitulah mak, agak cuak lakunya di awal, tetapi OK sahaja selepas itu. Medan usrah merupakan tempat praktisnya menyusun kata-kata. Tak dinafikan, mak juga banyak membaca. Anak-anaknya jenis ikut mood. Kadang-kadang lancar dan kadang-kadang gugup juga bila disuruh mengawal audiens dengan kata-kata, kecuali Balqis, hebat susun atur kata-katanya sejak kecil. Pengaruh sekeliling mungkin. Miliki sokongan lebih mungkin. Yakin diri lebih tinggi, semestinya. Audiens. Rata-rata audiens kuliah bulanan semalam adalah para ibu dan suri rumah. Hanya kami bertiga sahaja yang muda, itupun kerana ditarik paksa datang oleh mak. Ya, kadang-kadang tarbiah memerlukan paksaan. Sabar sebentar ya diri, untuk kemudian hari. 

(Kuliah di Ambang Ramadhan dalam  mood biografi oleh saya dipetik dari Ustazah Naemah)

Kuliah dimulakan dengan perbandingan surah paling panjang dan surah paling pendek dalam al-Qur'an. Al-Fatihah merupakan penghulu segala surah, mengandungi tujuh ayat manakala al-Baqarah merupakan surah paling panjang, dalam surah inilah disebut dua ayat al-Qur'an berkaitan puasa.



Firman Allah SWT yang bermaksud:
"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa" (al-Baqarah: 183).

Firman Allah SWT yang bermaksud:
"Bulan Ramadhan adalah bulan yang diturunkan padanyan al-Qur'an. Al-Qur'an adalah petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang hak dan yang batil)" (al-Baqarah: 185).

Ustazah Naemah mengaitkan puasa dengan taqwa dengan menyatakan bahawa puasa merupakan elemen yang benar-benar mendidik manusia berdasarkan ayat 183 surah al-Baqarah. Diterangkan lagi, kalimah taqwa ini sinonim dengan istilah "takut".Takut kepada Allah SWT. Beliau juga memetik maksud yang diberikan oleh almarhum Tok Guru Nik Abdul Aziz bin Nik Mat yang memberikan makna taqwa dengan menyatakan sebuah analogi yang cukup mendalam. Analoginya berbunyi:

                                                     "Taqwa itu adalah perhati dan takut.
 Taqwa itu seperti, kita berjalan di 
dalam semak dengan penuh hati-
hati, kerana takut ada ular".

Analogi yang diberikan ini cukup untuk membuatkan saya memahami maksud taqwa. Sebagai peringatan kepada diri bahawa kewajipan berpuasa ini merupakan suruhan Allah SWT supaya hambaNya lebih hampir dan mencapai darjat tertinggi disisiNya. Tambahan lagi, dalam fasa berpuasa juga ada disebut tentang kelebihan malam Lailatul al-Qadr. Malam Lailatul al-Qadr merupakan malam yang lebih baik daripada 1000 bulan (83 tahun), sekiranya kita mampu mengejarnya. Kesihatan mental juga dapat dipertingkatkan dengan berpuasa kerana dalam bulan ini kita dididik suaya bersabar. 

Sebagai persediaan menghadapi Ramadhan pula, Ustazah Naemah tekankan tentang kebersihan. Saya berfikir juga mengapa beliau menyebut tentang kebersihan sebelum menghuraikan secara lanjut. Beliau mulakan penjelasan dengan menyebut "at-thuhur syatrul iman". Apabila disebutkan secara mendalam, begitu tersentuh sebenarnya. Ustazah sebut, puasa merupakan medan membersihkan diri daripada segala kotoran. Ulasnya, dari segi feqah, taharah dibahagikan kepada dua iaitu taharah zahiriyah (bersih/suci boleh nampak contohnya sekeliling kita-rumah) dan taharah maknawiyah (bersih/suci yang tidak boleh nampak contohnya seperti yang berada pada hati). Begitu besar rupanya makna kebersihan ini. Jadi, ustazah memberikan solusi bagi melaksanakan persediaan ini. Disaran agar hadirin sama-sama menjaga kebersihan luaran seperti mengemas dan membersihkan rumah terlebih dahulu sebelum membersihkan diri dengan amalan-amalan yang dapat meningkatkan pahala. Antara amalan yang disaran untuk membersihkan diri sebelum bermulanya puasa ialah latih diri supaya mengamalkan zikrullah, menyebut nama-nama Allah SWT. Disebutnya kelebihan zikir "Alhamdulillah" dan "Subhanallah". Zikir kalimah "Alhamdulillah" membawa kelebihan memenuhi timbangan mizan manakala kalimah " Subhanallah" merupakan kalimah yang memenuhi ruang antara langit dan bumi ciptaan Allah SWT. 

Kemudian saya sambung persediaan menghadapi Ramadhan dengan meringkaskannya kepada butir-butir berikut:
  • Bersih (dalam dan luar)
  • Solat (perbanyakkan solat kerana "solat itu nur (cahaya)". Biasakan diri untuk menqadha solat-solat wajib yang ditinggalkan antara sedar mahupun tidak >>Qadha solat tidak ada had waktu<<)
  • Perbanyakkan sedekah ("Sedekah merupakan burhan (bukti)". Praktikkan pada diri dengan membuat target untuk bersedekah)
  • Sabar. Banyakkan bersabar kerana sabar itu dhiya' (terang)
  • Perbanyakkan membaca al-Qur'an
  • Ingatan kepada diri, al-Qur'an hujjatu alaika (merupakan hujah ke atas kita). Diperincikan oleh ustazah, apabila seseorang membaca al-Qur'an akan memperoleh pahala besar dan diingatkan juga, Allah SWT melaknat orang-orang yang membaca al-Qur'an tetapi salah huruf dan salah baris. Justeru, seeloknya kita betulkan setiap bacaan al-Qur'an kita

Kuliah bulanan wanita ditutup dengan bait kata, "Allah SWT membeli manusia di dunia. Maksud membeli itu diumpamakan sebagai Allah SWT  menilai kita dengan apa yang telah kita lakukan atau niagakan di dunia".

Sekadar catatan kecil mampu saya tulis. Semoga beroleh manfaat. Segala kebaikan adalah datangnya dari Allah SWT dan segala keburukan dari penulisan ini adalah daripada diri saya sendiri.

Sekian,
Wassalam.

Hamba rindu Ramadhan | Rumah Manis Rumah

7 Apr 2015

Mewujudkanmu



Ajari aku menggunakan pena.
Akan kutulis gemercik air, 
udara dingin, 
kabut senja,
 sampai daun gugur. 


Mewujudkanmu.


Ternyata, mewujudkanmu tidak semudah apa yang aku sangka selama ini.
Tidak semudah apa yang aku pikirkan. Bahkan dengan usahaku yang demikian, sampai saat ini kamu belum bisa aku wujudkan. Harus jatuh berdebam, harus tertolak, harus kembali menata hati yang berantakan, perasaan yang tak terdefinisi, harus memahami ulang definisi tentang kamu. Bahwa kamu ternyata tidak bermakna “kamu” sebagaimana aku pahami selama ini. Ada banyak kemungkinan tentang siapa kamu bagi Tuhan, sesuatu yang dirahasiakan dan tidak pernah aku mendapat bocoran.

Mewujudkanmu ternyata benar-benar menguras perasaan. Perjalanan ke sana membuatku harus patah berkali-kali, harus membangun kembali apa sesuatu yang baru, harus mengenali kembali definisi-definisi baru dalam hidup ini; kamu, menunggu, yang terbaik, dan banyak kata-kata lain yang seolah-olah berubah makna setiap kali aku menemui peristiwa.

Mewujudkanmu kali ini menjadi lebih pasrah, lebih berserah, bahwa aku sungguh benar-benar mengakui bahwa aku tidak benar-benar tahu yang terbaik untuk diriku sendiri. Aku hanya bisa mengusahakan yang terbaik, tapi tidak tahu tentang yang terbaik.
Mewujudkanmu kali ini lebih berserah, berserah tentang definisi kamu yang kini aku tidak tahu. Tentang kamu yang tidak pernah aku sangka, kamu yang tidak pernah aku kira, kukira demikian yang akan terjadi.

Hari ini, aku akan menenggelamkan diri dalam tujuanku. Karena, aku masih percaya bahwa tujuan yang sama akan mempertemukan orang-orang dalam perjalanan. Tentu bila yang dimaksud dengan kamu sedang menuju tujuan yang sama, kita akan bertemu.

Itu keniscayaan.

Kamu.
PhD.
Kamu.
Amalku.
Kamu....


yang diri sendirinya 
tidak tahu.
Hanya sekadar...
Bisikan rahsia.




Allahumma yassir wala tuassir.
Dilema Sang Peminta | Rumah manis rumah
Sumber : Mewujudkanmu - Kurniawangunadi - Suaracerita
https://soundcloud.com/suaracerita/mewujudkanmu

8 Feb 2015

Hati yang Kosong

Si anak gadis mundar mandir di dalam rumah. Selesai tugasnya membantu si ibu yang kepenatan seharian bekerja sebagai seorang isteri dan ibu. Si anak gadis tiada perasaan. Dia bagaikan robot selama hampir empat hari berada di rumah tanpa apa-apa aktiviti luar. Mungkin dia akur keadaannya begitu. Penat selepas melalui fasa selama sebulan sebagai seorang pekerja, kembali ke pangkuan keluarga kerana masih bertimbun perancangan hidupnya yang masih belum terlaksana. Keadaan tersbut membuatkan dia semakin berfikir, ada sesuatu yang masih belum cukup dengan dirinya sehingga dia boleh merasakan kehidupannya kini seolah-olah hanya boleh dihuraikan dengan satu perkataan sahaja. Iaitu... 


Membosankan!


Si gadis masuk ke bilik yang penuh dengan buku. Ada antara buku-buku tersebut masih belum dibaca. Excited semasa hendak membeli. Tapi hanya sedikit yang sudah hadam. Dia terpandang sebuah buku motivasi yang diterima sebagai hadiah dari muridnya semasa menjadi guru ganti dua tahun yang lalu. Buku tersebut merupakan karangan Hilal Asyraf. Hatinya rasa terpanah apabila membaca tajuk buku tersebut. 


U N T U K   K I T A   P E N D O S A

.

BAB HATI YANG KOSONG

Dalam hati kita, ada satu lompang. Kosong. Tidak terisi. Kita semua merasakan kekosongannya. Ruang itu sunyi. Kita takut dengan kesunyian yang ada dalam ruangan itu. Akhirnya kita mula mencari sesuatu bagi mengisinya. Ada yang mencari harta, ada yang mencari pasangan, ada yang mencarinya dengan memanjat gunung dan menyelam ke dasar lautan. Ada yang berusaha mengisinya dengan menganiaya orang lain dan ada juga yang mengisinya dengan cara menggembirakan orang lain. Tetapi, semuanya ibarat berpusing dalam bulatan. Perasaan kosong itu tetap tidak terisi. Kita berasa takut dengan kekosongan itu. Apakah kekosongan itu? Apakah yang patut diisi? 

Itulah ruang khas untuk Allah SWT. 

Kosong, kerana kita tidak mengisinya dengan perkara yang patut kita isikan padanya, iaitu kepatuhan dan ketaatan serta pergantungan kita kepada-Nya.

.

Kita sama-sama doakan diri kita dan gadis ini supaya Allah SWT menuntun hati dan langkahnya dalam menjalani kehidupan ini. 


H A R A P A N   S E L A L U   A D A

Carilah hatimu pada tiga tempat. Cari hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Jika kau tidak temui, cari hatimu ketika mengerjakan solat. Jika kau tidak temui, cari hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati! (Imam al-Ghazali).

Aslih nafsak wad'u ghoirak.
Rumah manis rumah | Bantal tidur